Mengislamkan Anak Lanang

Fahroza Fikri Mustafa

Gampang-gampang susah, itu mungkin yang terlontar ketika anak laki-laki kita akan diislamkan( disunat). Mungkin bisa jadi karena takut atau orang tua yang belum tega atau banyak alasan sehingga kita kadang menunda untuk menyunatkan anak kita.

Tapi gak tau dapat bisikan dari mana anak lanang ku , pada awal tahun 2014 ini. Dari obrolan yang tidak sengaja saya lakukan dengan anak saya , Bi..mas oza minta sunat. sejenak ada rasa ketidak percayaan pada anak saya yang baru berumur 5,5 tahun  dengan apa yang baru disampaikan.

Sampai kemudian aku pastikan lagi, bener mas mau sunat…iya .. supaya kalau adzan suaranya bagus dan aku nanti kalau sunat tolong dibeliin permen sama sarung aja….

Anak umur 5,5 tahun dapat provokasi dari mana ya..mungkin dari film upin ipin atau mungkin dari temen-temen sekolahnya. Dan coba aku tanyakan dia juga gak ngaku..

Its ok lah..anak polah bopo kepradah,,akhirnya saya dengan istri diskusi untuk metode yang aka digunakan untuk sunatnya..pake laser ato yang lazim sudah dilakukan.

Sempet konsultasi dengan kakak-kakak yang menggeluti dunia kesehatan , baik buruk nya sunat dengan laser dan yang biasa ,akhirnya diputuskan dengan cara biasa.

sambil menanyakan lagi utuk meyakinkan anak lanang, akhirnya saya coba cari referensi bong supit yang bagus di Gunungkidul. Dan akhirnya dari data yang masuk ,ketemu bong supit Dul Rahman di bilangan Kepek Wonosari.

Ups ternyata dari tanya sana-sini dan apa yang disampaikan bapak saya ,ternyata dulu saya disunat disana juga. We,lha ini tukang sunat turun temurun dari saya sampai ke anak saya..he..he//

Akhirnya saya OTW kesana untuk ndaftarkan anak saya. Pak Dul rahman ..mas putranya umur berapa ?  5, 5 tahun pak .Its Ok..Kapan mau sunatnya ? sekarang atau besok? besok aja pak ..Oya mas..nanti pas disunat kalau takut paling nangis..ok pak.

Akhirnya tepat pada hari Selasa 7 Januari 2014 pukul 15.30 sehabis sholat ashar dengan istri dan mbah kakungnya membawa anak lanang saya ke tempat Bong Supit Dul Rahman dengan gerobak hijau tua saya.

Ditengah perjalanan kita ngobrol ngalor ngidul supaya menghilangkan rasa nervous. Hadew batu sakali ini nyunatke anak lanang jadi agak nervous juga. Lha lucunya yang mau disunat ditengah perjalanan, malah terlelap dengan santainya..capek deh….

Sampai di tempat sekitar pukul 16.30, dan terpaksa anak lanang saya bangunkan karena masih tidur, dan kami rombongan di terima oleh Bong Supit Dul Rahman dan asitennya.

Anak saya langsung dibawa ke kamar sunat dengan saya dampingi . Pada awal proses pembiusan anak lanang tenang-tenang saja, tapi ditengah proses anak saya menangis karena mungkin merasakan sakit ,hal tersebut juga sudah diantisipasi karena pak dul sebelumnya juga menyampaikan bahwa kalau anak sampeyan takut , paling nangis mas. Dan ternyata terbukti. akhirnya setelah kurang lebih 10 menit proses sunat selesai.

Dengan selesai proses sunat selesai juga nangis anak saya.lucu juga..heran saya langsung jalan -jalan sambil senyum -semyum dan dikasih segelas air putih. Mas kenapa nangis ..iseng tak tanyai ..takut…Kemudian pak Dul Menyampaikan..anak sampeyan nangisnya hanya takut mas, kalau nangisnya karena sakit biasanya anak bisa sampai  pingsan, Tapi kalau nangis terus pas disunat itu gak apa-apa. Itu juga takutnya karena waktu proses sunat dipegangi ,soalnya kalau tidak dipegang nanti bisa lari…

Alhamdullah ketegangan kami hilang,dan kurang lebih jam 17.00 kami pamit untuk pulang setelah menyelesaikan administrasi untuk ongkos khitan dan obat-obat untuk penyembuhan luka sunatnya.

Dan setelah satu minggu anak saya sudah bisa berlari-lari dengan ceria…Selamat Buat mas Oza..Semoga semakin rajin sekolah, ke masjid dan kalau adzan suaranya jadi bagus…

 

1 thought on “Mengislamkan Anak Lanang”

Leave a Reply